Print ...

Kontributor...

  • Daryanto, Arief ; Djohar, Setiadi, Editor: Perpustakaan MB-IPB

Download...

Path: TopTesisManajemen Strategi

Analisis Rantai Nilai Ayam Ras Pedaging Untuk Meningkatkan Daya Saing (Studi Kasus Di PT Charon Pokphand Indonesia, Tbk) / -- 2010

Value Chain Analysis of Broiler to Increase Competitiveness (Case Study at PT Charoen Pokphand Indonesia, Tbk)

Master Theses from MBIPB / 2010-11-11 10:09:39
Oleh : Surip prayugo., Manajemen dan Bisnis -Institut Pertanian Bogor
Dibuat : 2010-10-23, dengan 10 file

Keyword : Rantai Nilai, Daya Saing, Ayam Ras Pedaging, PT Charoen Pokphand Indonesia, Tbk, Analisis Margin Pemasaran, Analisis Gap, Analisis SWOT.
Subjek : MANAJEMEN STRATEGI
Nomor Panggil (DDC) : 3(E31) Pra a

SURIP PRAYUGO. 2010. Analisis Rantai Nilai Ayam Ras Pedaging untuk Meningkatkan Daya Saing (Studi Kasus di PT Charoen Pokphand Indonesia, Tbk). Di bawah bimbingan ARIEF DARYANTO dan SETIADI DJOHAR


Penerapan pasar global membuat negara-negara menghapus hambatan tarif dan non-tarif. Akibatnya, produk dari berbagai negara akan semakin mudah memenuhi pasar domestik. Hal ini juga terjadi pada ayam pedaging.

Meskipun Indonesia merupakan negara agraris yang dikaruniai sumber daya alam yang banyak, tetapi produksi ayam pedaging di Indonesia masih kalah jauh dibandingkan dengan negara-negara penghasil ayam pedaging (Amerika Serikat dan Brasil). Sementara permintaan akan ayam pedaging lebih tinggi dibandingkan dengan produksi ayam dalam negeri. Akibatnya, untuk memenuhi kebutuhan ayam pedaging, pemerintah mengimpor ayam dari beberapa negara produsen. Sebetulnya kondisi ini merupakan sebuah peluang yang bisa dimanfaatkan oleh peternak dalam negeri.

PT Charoen Pokphand Indonesia, Tbk adalah perusahaan terbesar yang bergerak di bidang perunggasan di Indonesia. Di sektor hulu, PT Charoen Pokphand Indonesia, Tbk memproduksi pakan ayam, day old chicks (DOC), dan peralatan peternakan serta mendistibusikan obat dan vaksin. Sementara di sektor hilir, PT Charoen Pokphand Indonesia, Tbk mengolah ayam hidup menjadi produk olahan, seperti bakso, nugget, dan sosis. Namun demikian, dengan semakin ketatnya persaingan di industri perunggasan nasional, daya saing ayam pedaging perlu ditingkatkan.

Untuk mengukur daya saing pada sebuah industri, salah satunya bisa dilakukan melalui analisis rantai nilai.
Penelitian ini bertujuan untuk memetakan rantai nilai ayam ras pedaging yang berjalan di PT Charoen Pokphand Indonesia, Tbk, menganalisis pengelolaan rantai nilai, mengetahui margin pemasaran pelaku bisnis ayam pedaging di tingkat on farm dan off farm, menganalisis gap antara harapan dan performa peternak terhadap produk yang dikeluarkan oleh PT Charoen Pokphand Indonesia, Tbk, mengidentifikasi faktor-faktor yang berpengaruh terhadap peningkatan daya saing ayam pedaging, menganalisis lingkungan internal dan eksternal, serta merumuskan peningkatan rantai nilai ayam ras pedaging sehingga bisa meningkatkan daya saing ayam pedaging, terutama di PT Charoen Pokphand Indonesia, Tbk.

Penelitian mengenai Analisis Rantai Nilai Ayam Ras Pedaging untuk Meningkatkan Daya Saing (Studi Kasus di PT Charoen Pokphand Indonesia, Tbk) ini dilaksanakan pada bulan Maret sampai Mei 2010 dengan mengambil lokasi di PT Charoen Pokphand Indonesia, Tbk beserta anak perusahaannya, yaitu PT Charoen Pokphand Jaya Farm; PT Surya Hidup Satwa International; dan PT Primafood International; serta stakeholder yang terkait, yaitu peternak (CV Pie Tiek Koe Farm).

Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah observasi, focus group discussion (FGD), dan wawancara mendalam (indepth interview). Responden ahli yang dilibatkan dalam penelitian ini adalah 9 orang direksi dan manajemen PT Charoen Pokphand Indonesia, Tbk, 3 orang expert, dan 2 orang peternak ahli. Sementara peternak yang dilibatkan sebagai responden untuk menentukan analisis gap sebanyak 72 orang. Analisis rantai nilai dilakukan dengan metode deskriptif, menghitung biaya dan keuntungan di sektor on farm dan off farm menggunakan analisis margin pemasaran, menentukan kesenjangan harapan dan performa peternak dengan produk yang dikeluarkan oleh PT Charoen Pokphand Indonesia, Tbk menggunakan analisis gap, mengidentifikasi faktor yang berpengaruh terhadap daya saing menggunakan Diamond Porter's Metode (DM), serta perumusan strategi peningkatan rantai nilai menggunakan matriks internal eksternal dan SWOT.

PT Charoen Pokphand Indonesia, Tbk memiliki peran yang penting dalam rantai nilai ayam pedaging. Beserta dengan anak perusahaannya, PT Charoen Pokphand Indonesia, tbk menyuplai sapronak, yaitu DOC, pakan, vaksin dan obat, serta peralatan peternakan. Pembesaran ayam ras pedaging dilakukan oleh peternak luar/lepas yang secara fungsi maupun struktural tidak berhubungan dengan PT Charoen Pokphand Indonesia, Tbk. Di sisi hilir, PT Charoen Pokphand Indonesia, Tbk menampung ayam dari peternak untuk diolah menjadi ayam olahan, misalnya sosis, bakso, dan nugget. Produk olahan ayam ini didistribusikan ke minimarket, supermarket, dan restoran. Posisi tawar yang paling kuat pada rantai nilai ini adalah PT Charoen Pokphand Indonesia, Tbk karena sebagai market leader, PT Charoen Pokphand Indonesia, Tbk memiliki kekuatan untuk menentukan harga sapronak dan sistem pembayarannya meskipun sebenarnya mekanisme pembentukan harga dipengaruhi oleh faktor pasar.

Tipe pengelolaan rantai nilai antara pemasok pakan, DOC, obat dan vaksin, peralatan peternakan, serta produk olahan ayam dengan konsumennya adalah market value chain. Sementara pengelolaan rantai nilai antara penyuplai daging ayam dengan restoran bersifat captive value chain. Pada analisis margin pemasaran, porsi biaya yang paling besar dalam pembesaran ayam pedaging adalah biaya pakan (57,99%), sedangkan biaya terendah adalah obat-obatan dan vaksin (2,26%). Pada pengolahan, unsur biaya yang paling besar adalah pembelian ayam hidup (57,97%) dan biaya yang paling rendah adalah tenaga kerja (3,53%). Pelaku bisnis yang mendapatkan pendapatan paling rendah adalah peternak (Rp 642,44/kg ayam hidup) dengan tingkat risiko yang cukup tinggi, yaitu mortalitas ayam yang cukup tinggi dan pemeliharaan ayam yang relatif lama (kira-kira 30 hari).

Sementara pelaku bisnis yang mendapatkan pendapatan paling tinggi adalah prosesing, yaitu Rp 3.741/kg olahan ayam. Namun demikian, risiko pada prosesing juga cukup tinggi karena membutuhkan biaya investasi yang tinggi di awal usaha.

Rata-rata harapan pada analisis gap antara harapan dan performa produk yang dihasilkan oleh PT Charoen Pokphand Indonesia, Tbk adalah 3,57; rata-rata performa adalah 3,67; dan rata-rata gap (73,77%). Atribut yang memiliki angka terendah adalah harga pakan bersaing (63,18%); sedangkan atribut dengan nilai gap tertinggi adalah pembayaran obat dan vaksin kredit 2 bulan (88,14%). Selain itu, pada atribut DOC, variabel yang berada di bawah rata-rata gap adalah DOC tahan terhadap serangan penyakit dan kondisi cuaca buruk (70,97%); tingkat pertumbuhan DOC bagus (70,67%); harga DOC bersaing (70,20%); dan pengiriman DOC tepat waktu (69,75%). Pada atribut pakan, variabel yang berada di bawah rata-rata adalah daya simpan pakan mencapai 1 bulan (70,63%) dan harga pakan bersaing (63,18%). Pada atribut vaksin dan obat, variabel yang berada di bawah rata-rata adalah obat dan vaksin ampuh (70,07%); jenis obat dan vaksin memudahkan dalam aplikasi pemberian (71,32%); harga vaksin dan obat bersaing (70,08%); serta pengiriman obat dan vaksin tepat waktu (71,00%). Atribut peralatan peternakan yang masih berada di bawah rata-rata adalah harga peralatan peternakan bersaing (68,46%).

Faktor-faktor yang mempengaruhi daya saing ayam pedaging ada empat macam, yaitu faktor kondisi: infrastruktur (3,71), sumber daya manusia (4,00), sumber daya modal (4,00), sumber daya alam (3,14), dan teknologi (3,71); faktor permintaan: jumlah pembeli (3,86), pertumbuhan permintaan (3,71), dan preferensi permintaan (2,57); persaingan industri : tingkat persaingan di industri ayam pedaging (3,14) dan strategi pesaing (2,86); industri terkait dan industri pendukung: industri pemasok sapronak (3,71), peternak mitra/mandiri (3,57), agen/distributor (3,00), dan industri pengolahan hasil (2,71); serta peran pemerintah: akses pinjaman modal (3,29), regulasi (3,14), iklim bisnis (3,43), edukasi (3,86), dan pemberantasan penyakit zoonosis (3,71).

Faktor kekuatan yang memiliki nilai bobot tertinggi pada analisis IFE yaitu layanan after sale CP Grup Indonesia bagus (0,083), sedangkan nilai bobot paling rendah adalah keuntungan pabrik pengolah ayam tinggi (0,064). Faktor kelemahan yang memiliki nilai bobot paling tinggi adalah posisi tawar peternak rendah (0,079), sedangkan faktor kelemahan paling rendah adalah sebagian besar peternak masih menggunakan kandang terbuka dan vaksin dan obat yang distribusikan PT SHS International masih impor (nilainya sama, 0,041). Pada analisis EFE (Eksternal Factor Evaluation), faktor peluang yang memiliki nilai bobot paling tinggi adalah pertumbuhan industri perunggasan naik (0,152), sedangkan faktor peluang yang memiliki nilai bobot paling rendah adalah konsumsi ayam per kapita masih rendah (0,098). Faktor ancaman yang memiliki nilai bobot paling tinggi adalah serangan wabah penyakit (0,112) dan faktor yang ancaman yang memiliki bobot nilai rendah adalah adanya produk subsitusi ayam (0,083). Nilai matriks IFE adalah 2,739 dan nilai matriks EFE adalah 3,194 sehingga posisi rantai nilai berada pada kuadran II, yaitu tumbuh dan kembangkan.

Strategi peningkatan rantai nilai yang diusulkan kepada pelaku bisnis pada rantai nilai di PT Charoen Pokphand Indonesia, Tbk adalah (1) product upgrading, dilakukan dengan mengoptimalkan produksi DOC dan pakan, mengembangkan produksi pakan di Pulau Kalimantan, meningkatkan kualitas ayam, menambah produksi ayam olahan, dan memperkuat manajemen stok vaksin dan obat; (2) process upgrading, dilakukan dengan mengkonversi penggunaan kandang terbuka menjadi kandang tertutup serta meningkatkan biosekuriti kandang dan lingkungan; (3) functional upgrading, dilakukan dengan membentuk kluster oleh para peternak; dan (4) channel upgrading, dilakukan dengan meningkatkan edukasi pada masyarakat tentang konsumsi daging ayam dan mempertajam strategi bisnis produk olahan ayam.

Deskripsi Alternatif :

Value Chain Analysis of Broiler to Increase Competitiveness (Case Study at PT Charoen Pokphand Indonesia, Tbk)

The objective of this research are to (1) mape value chain in broiler at PT Charoen Pokphand Indonesia, Tbk; (2) analize value chain governance in broiler at PT Charoen Pokphand Indonesia, Tbk; (3) analize margin of marketing at broiler industry both of on farm or off farm; (3) analize gap of PT Charoen Pokphand Indonesia, Tbk's products based espectation and performa consumer (farmer), (4) recognize factors that influencing competitiveness in broiler industry; and (5) to formulate strategy to value chain upgrading at PT Charoen Pokphand Indonesia, Tbk to increase competitiveness of broiler.

Accordimg to value chain analysis, role of PT Charoen Pokphand Indonesia, Tbk in this value chain is biggest. All poultry input (DOC, feed, animals medicine, and poultry equipments) supply from PT Charoen Pokphand Indonesia, Tbk. At downstream, PT Charoen Pokphand Indonesia, Tbk process to broiler derivative. It's distribute to end user through minimarket and supermarket. Type of value chain governance between feed, DOC, and animals medicine supplier, poultry equipment, and poultry derivate is market value chain. While type of value chain governance between carcass supplier and restaurant is captive value chain. Base on margin of marketing analizing, the actor that get lowest margin is farmer (Rp 642,44/kg live bird) and the actor that get highest margin is processor (Rp 3.741/kg broiler derivate). From gap analyzing, average of gap between expectation and performa Charoen pokphand Group Indonesia' products is 73,77%. The lowest attribute is competitive cost feed (63,18%) and higher attribute is animal medicine payment at 2 month (88,14%).While, the factors that influencing competitiveness in poultry industry is condition factors, demand factors, industry competition, related industries and supporting industries, and government's role.

Based on the result of this research, I suggest the actor that involve in PT Charoen Pokphand Indonesia, Tbk's value chain to product, process, functional, and channel upgrading.

Keywords: Value Chain, Competitiveness, Broiler, PT Charoen Pokphand Indonesia, Tbk, Margin of Marketing Analysis, Gap Analysis, SWOT Analysis

Copyrights : Copyright @ 2001 by Graduate Program of Management and Business - Bogor Agricultural University (MB IPB). Verbatim copying and distribution of this entire article is permitted by author in any medium, provided this notice is preserved.

Beri Komentar ?#(0) | Bookmark

PropertiNilai Properti
ID PublisherMBIPB
OrganisasiM
Nama KontakPerpustakaan sB-IPB
AlamatGed. SB-IPB, Jl. Raya Pajajaran
KotaBogor
DaerahJawa Barat
NegaraIndonesia
Telepon+62 251 8313813
Fax+62 251 8318515
E-mail Administratorperpus{at}mma.ipb.ac.id
E-mail CKOadmin{at)mb.ipb.ac.id